Pages

Friday, October 10, 2008

CERITA LEBARAN



Wuih.. malesnya ngeblok gara2 kenal ngePlurk.. tapi krn lama ga posting ya udah deh cerita dikit2 tentang lebaran.

Day 1

Lebaran kali ini untuk pertama kalinya dalam sejarah ga lebaran bareng ortu, rasanya jangan ditanya deh, suedih banget pasti. Tahun lalu ga lebaran bareng suami tahun ini ganti lebaran ga dg ortu ma sodara. jauh dari sanak saudara membuat lebaran ga serasa lebaran, serasa libur biasa aja.
Sholat Ied sengaja ke Wisma duta, tapi tetep aja disana ga ketemu orang yang dikenal sedih banget yak... jadi gak ada bedanya deh solat di sana ma tempat lain. kali karena banyak orang kebanyakan para pekerja kilang, jadinya gak kelihatan muka2 orang yang dikenal. Nih sempet ngejepret foto Pak Dubes Dai Bachtiar


Sungkem ma ortu, lewat telepon juga, masih sempet2nya nangis2 pula, hiks walo jauh di mata tapi tetep deket di hati ya.. Love u ibu, bapak. Ma adikku si bontot juga sama, cuma adikku cowok kirim SMS maklum dia telpon gagal mulu hhihihi. Pisah2 deh lebarannya, maklum adikku no 2 jg lagi di Banjarmasin tempat mertua.
Tapi soal makan2 tetep, mesti masak. Sama kek tradisi di rumahku, ketupat plastik hihihi, opor, sambel goreng dan ca sayuran, gak ketinggalan acar mentimun.




Untunglah hari itu ada yg mengundang openhouse, jadi rasanya gak sendirian di dunia fana ini cieee, ga cuma terhubung lewat phone doank.

Day2

Jalan2 ke Lumut Perak diawali dengan nyasar, disuruh temen lewat Ipoh tapi si GPS ngomong kalo kita salah jalan mulu akhirnya muter2 tuh jalan ampe puyeng. Keputusan terakhir nurut si GPS, alhasil jalannya ajaib, lewat jalan sempit hihihi. Ampun deh jalan beratus2 kilo di jalanan yang sempit, serasa lewat Brebes jateng hahaha
Setelah jalan 5,5jam nyampe juga dah di lumut. Lumut kota yang sebetulnya cuma pelabuhan aja isinya, waterfront city, jadi dari ujung ke ujung isinya kapalnya bea cukai, kapal keruk, kapal perang, yacht mewah, kapal ferry, kapal nelayan, pokoknya sebarang kapal. Plus heran ga ada ANGKOT... ampun brarti hrs punya kendaraan sendiri tuh.

Sampai hotel agak syok...Ampun hotelnya kek ruko, sayang lupa ambil fotonya. Tapi kamar lumayan bersih deh jadi ga bete2 amat senyumkenyit. Nyampe hotel bikin air panas makan cup mie, nyari resto yang buka, bisa ngabisin waktu deh, karena sepanjang jalan tadi ga liat ada yang buka kecuali 1 resto India, itu juga lupa tempatnya di mana.
Gak mau buang waktu, makan sholat, cabut ke Pantai terdekat di lumut Teluk Batik, nyampe sana rameeeee banget kayak cendol, tapi tetep ga ada yg jual makanan kecuali pisang goreng, mayan deh daripada ga ada.




Day 3

Pengennya jalan pagi2 supaya babenya anak2 lebih leluasa maklum jum'at, tapi yahhh susah ngebangunin anak2. Pas nyampe di fery terminal, ferrynya berangkat nangih, nunggu deh 45 menit kemudian. Perjalan ke pulau pangkor sekitar 40 menitan, melewati pelabuhan kapal perang Malaysia yang jumlahnya lusinan. Pulau pangkor ini kecil banget. Kalo diputarin pakai mobil hanya 30 menit saja. Cuma ada satu pompa bensin. Jalanannya aduh seremmm jalan belok bisa 270' padahal sempittttt abis dan jurang bawahnya.
Yang paling nyebelin ga ada sewa mobil legal, mobil rontok aja sewanya RM100/5 jam ato sekitar 280 rban alhasil juragan ngomel mulu dehhh.

Ini dia Ferry yang ditumpangi saat berangkat (kuning) pulang (putih) ke pulau pangkor plus beberapa kapal perang yang sempet difoto saat di ferry.


Setelah deg2an takut hujan terus akhirnya cuaca jadi cerah (kebetulan saat turun dari ferry hujan deressss banget), saking dinginnya kena air hujan jadi pengen ke belakang.
Tapi duhhhh bener2 ga ada toilet umum. Separuh dari pulau pangkor adalah pantai yang Indah, tapi ga ada satupun dari pantai itu yang menyediakan tandas awam. Bener2 frustasi, mungkin biar pengunjung pulau menyewa losmen jadi gak ada satupun tandas awam disana. Nyari muter2 sampai bandara perintis tetep ga ada akhirnya nemu tandas yang sebenarnya sudah ga difungsikan lagi tapi masih ada airnya mayannn deehhhh.

Akhirnya bisa ke pantai dengan tenang... makan??? ha ga ada juga disini, terpaksa makan burger kampung, dah lumayan buat ganjal perut daripada gak ada samsek.
Ni dia pantainya nan indah, pengunjung bisa snorkeling saking beningnya nih pantai, dan pulau kecil dihadapan buat olahraga kayak.



Sayangnya si babe ga bisa menikmati lama2 mesti solat jum'at, abis solat jum'at juga langsung cabut karena pengen ngiterin semua pulau... ini satu lagi yang indah Teluk dalam





Sorenya kita cuma ngabisin di waterfront aja sambil nyore, di deket pelabuhan Yacht mewah. Capek bangettt dah, tapi tetep ga bisa dilewatin begitu saja kalo ga mau nyesel, karena rasanya males buat balik ke sini lagi hihihi




Day 4

Pulang ke Kuala Lumpur, kali ini ngandelin baca peta duhhhh nyasar deh, mana disini satu jalan bisa puluhan km, benernya bisa jg nyampe tapi tahu sendiri juragan agak keras kepala ga mau denger kata si Inem. Akhirnya setelah sia2 lebih dari 50km, dipakai lagi GPSnya. Mana macet dan lapar, jangan ngebayangin jalan di Indonesia ya disini kiri kanan hutan ga ada yang bisa ditanyain ga ada warung apalagi jualan teh botol hahaha....
Ga ada yang namanya gedung pake petunjuk nama jalan, jadi sekali salah jalan ya totally lost, cuma insting, gps sama Allah yang nolong hahaha. Untung ga kebelet sengihnampakgigi

Ketemu jalan tol langsung pengen nyari makan.. tapi ya Allah penuh banget tuh pemberhentian, pemberhentian berikutnya masih 100 km. Alhasil kita cuma makan jagung cup, kesian ga sihhh laperrrr abisss. Untung aja inem masih bisa nyetir mobil juragan, anyway ini utk the first time nyetir Avanza juragan, panik ga berani nyalip konteiner yg gede2, biasa pake kembara yg kecil soalnya. Konteiner disini kenceng2 ya jadi kalo nyalip mesti diatas 100 takut blm terbiasa jadi keder, ya udah jalan pelan2 aja asal selamat. Jam 6.30 sore akhirnya tiba di rumah dg selamat setelah jalan lebih dari 7 jam huaduhhh sama kek yang pada mudik ya
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...