Pages

Wednesday, February 8, 2012

Rapikan semua data, in case.....

Awal february ini penuh tekanan tak terduga. Kebijakan pemerintah yang tadinya di laporkan mundur tanggal 15 Feb ternyata tetap dilaksanakan per 31 Januari. sekuritas sebagai operator banyak yang kelimpungan, ga siap. Alhasil dunia pertraderan heboh karena trader ada yang kena suspen walopun sudah mengirim berkas jauh2 hari sebelumnya.

Yang tidak terkena suspen pun tak lepas dari masalah. Aliran dana ke bank banyak yang salah catat. Mau konfirmasi ke customer care telepon nggak diangkat. Kirim Email??? sampai gemes ngetiknya berkali2 juga ngga dijawab. Yang pengen saya share disini... kasus uang saya yg tiba2 raib? Karena ngga punya catatan lengkap padahal laporan ketidak beresan harus segera dikirim kalo tidak kita dianggap setuju. Akhirnya saya harus ngebut memilih2 ratusan transaksi 3 tahun sampe pedes mata, mual2 buat spreadsheet di excel dan harus kelar ngebut sebelum closing jam kantor.

Rapikan data ternyata penting sekali. Repot kalo tiba2 ada masalah dan kita masih harus nyari2 data. Kalo diingat bukan masalah gawe aja yg mesti di rapiin, kalo disini bukti2 pengurang pajak seperti nota2 beli buku harus rapi jali, supaya ga ribet. Kalo saya inget di indonessia paling bermasalah adalah bukti bayar PBB PLN PAM yg mesti rapi, kalo ditagih lagi bisa punya bukti.

Resiko punya pemerintah yang sradak sruduk, administrasi masih berantakan. Makanya sebagai langkah pencegahan kita harus siap punya data lengkap atas semua transaksi kita. Jangan cuma dokumentasi foto aja ya yg diinget2 dokementasi setiap dokumen jg perlu. siapin copy segla macam tanda pengenal, kalo ilang gampang ngurus. Jangan harap ada orang membantu kalo kita tak punya dokumentasi. Seperti salah satu temen saya yg kesulitan membuat administrasinya, sampai sekarang tetep gak tau uangnya lari kemana. Komplain??? ga ada jawaban phewwwww....
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...