Pages

Thursday, August 30, 2007

Pesawatku....

Hari2 terakhir ini banyak pesawat tempur melintas di atas langit hueh.. suaranya cukup bisa membuat alarm mobil berbunyi... cukup keras. Pesawatnya yang melintas lebih dari 8 meriah latihan tiap hari menyambut kemerdekaan ke 50 ... jadi ingat saat itu....


Malang 1993/1994
Ada suara bergemuruh melalui langit rumah kost.... teriakan anak2 membahana F16.... sontak hampir seluruh anak yang gak kuliah waktu itu berhambur keluar.... suer baru kali itu aku liat pesawat F16 terbang rendah, bahkan bisa terlihat pilotnya. Kejadian itu gak cuma sekali ada mungkin 3 kali tapi setelah itu dapat komplain... jangan terbang terlalu rendah, beberapa orang kena serangan jantung... He3 gosipnya tuh pilot anak salah satu dosen di Brawijaya makanya dia terbang rendah mo nyapa bapaknya :D ada2 aja...

Tapi bukan itu sebenarnya yg ingin kuungkapkan, waktu itu masih ada kebanggaan atas bangsaku memiliki pesawat tempur yang lumayan keren, bisa latihan terbang tanpa bingung cari dana atau spare part. Sekarang... pesawat kita ... hiks kalo gak ada dana yah kanibal aja pesawat lainnya. Latihan??? Cukup pake pesawat kuno aja... Mungkin masih ada juga pesawat tempur yang bagusan seperti Sukhoi.... cuma mungkin kalo mau terbang mesti pikir2 dulu kali ya.... biaya dan spare part.

Lain pesawat tempur jadi pengin ngomong pesawat komersil......

Pengalaman buruk pas hari kemerdekaan Indonesia kemarin, ber-6 kami mau terbang dgn pswt M***ala jurusan Yogya-Banjarmasin. Waktu boarding yang ditetapkan adalah 14.45. Waktu berlalu 1,5 jam sudah (biasa molor beda ma Air Asia KUL-SOLO 10 menit sebelumnya dah mulai naik) kami senang akhirnya bisa naik ke atas pesawat. Pramugari mulai memperagakan alat keselamatan... pesawat mulai bergerak pelan2 pilot mulai menyapa pesawat akan terbang selama 1 jam.... tapi tiba2 aku rasa kok pesawatnya berhenti lagi ya?????
Wis bener.... diumumkan ada kerusakan hidrolik... karena lama penumpang pesawat diminta turun lagi.
SAmpai di bawah kasak-kusuk orang mulai kenceng...

"Mending turun deh daripada dipaksain berangkat dan jatuh!"
"Iya.... jangan sampai ada pesawat kedua jatuh di bandara..."

"Hue pak jangan nakut2in gue dong pak!" batinku

Masuk kembali ke ruang tunggu, ada beberapa mobil pemadam ke landasan, nyemprot landasan dan beberaapa orang mulai menggosok2 landasan. Sampai hampir 1 jam pemandangan itu belum selesai.... Walah pesawat kok rusak roda depan ampe parah begini.... mobil aja ban depan meletus bisa berarti maut apalagi pesawat hiks....

Waktu terus berlalu... snak dibagikan sebagai obat kecewa (halah emang cukup dikasih snak aja , kecewa ma takut ni...) Ortu sudah mulai gelisah telpon melulu suruh ngebatalin, naik kereta ke surabaya and then cari penerbangan lewat surabaya... Anak2 mulai gelisah, aku jg dah pegel banget ni.... tapi kayaknya pesawat belum juga berhasil diperbaiki.

"Kemungkinan tercepat pesawat berangkat pukul 8 malam, harus nunggu sparepart dari Jakarta," kata suami.
"Mau cari onderdil di Pasar Mobil Kemayoran dulu yak..."

Beberapa saat kmd ada pengumuman pesawat dari jakarta terlambat datang.
"nah tuh bener nunggu orang yang cari onderdil dulu hi...hi...hi...."

Duh capek banget, ke-delay ampe 7 jam setelah akhirnya pesawat berhasil diperbaiki dan terbang pukul 21.30, gak kebayang penumpang dari banjar-Yk jam berapa mereka bakal sampai rumah??

Seduh banget, masih untung kami selamat, tapi pastilah masyarakat Eropa ogah disinggahi pesawat Indonesia kalau kualitas kayak begini. Pesawat rusak masih jg terbang. Kalo delay aja sudah mengganggu jadwal penerbangan apalagi kalo ada kecelakaan bukannya itu merugikan lagi?

Dan........................... balik dari Banjarmasin ke Yogyakarta (dgn pesawat sama) kami masih mengalami nasib yang sama DELLLLLAAAAYYYYYY!!!!!!!! entah kenapa, apalagi yang rusak.... gantian roda belakang kali......
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...