Pages

Thursday, April 3, 2008

MIKIR2 LAGI

After desperado berat tentang masalah kemarin.. thanks banget buat temen2 atas atensinya. Buat Mbak Prima yang sampai konsultasi private dg sang ayah, bunda Nay dg hiburannya, Bunda Wafi yg kasih semangat da yg sudah comment makasih banget banget dukungannya, walopun akhirnya kami nyerahnyerahnyerah pasrah aja karena ga mampu.

Sebenarnya ini sudah jadi konsen saat mo pindah ke Malaysia, mengingat suami terlanjur punya NPWP dan alternatif yg mungkin terjadi
A. Bayar pajak ke Indonesia, dg asumsi pajak yg dibayar di LN akan menjadi kredit pajak seperti di pasal 24 UU PPh
B. Dianggap NIHIL, asumsi bekerja di luar tidak ada hubungannya dg Indonesia (baik badan usaha tmp bekerja maupun org pribadinya tdk di Indonesia).. gak tau jelasnya ingetku begitu

C. Gak bayar pajak lagi kl rate pajak LN lebih tinggi dari indonesia (sayangnya rate pajak indonesia paling tinggi dibanding negara2 ASEAN lainnya)

saat itu saya sempet tanya kepada 3 orang fiskus dan jawabannya 1 orang menjawab A, 2 orang menjawab B. Salah saya juga ga nanya ke lebih banyak orang nangih krn yakin mungkin yang 1 bukan orang lapangan utk WP model beginian. So we decided to move here... and than the nightmares comes..

Maret bulan saat nyerahin SPT aku kontak temen yg kebetulan konsultan utk mengurus pelaporan. Hanya 2 hari sebelum due date blio kontak bahwa ada kurang bayar yg besarnya sama dg jumlah utang KPR yg masih hrs dicicil 5 tahun. Langsung aja tandu deh gue... Bisa minta surat tangguhan??? Bisa aja tapi tahun depan bakalan sama nasibnya kl aturannya sama... jml segitu gedenya... Kalo bisa dibayar pake kepala nangih
Ngebrowse UU, PP, KMK, Kep dirjen gak ada petunjuk yg jelas mengenai kasus ini. Even nemuin blognya para Fiskus jg ada yg bilang A ato B. Milis pajak sama saja malah A, B, C. Ya sutra akhirnya kami stop nyerah... FYI disini banyak para WNI yg kerja sebagai ekspat yg jg berasumsi tidak perlu bayar pajak alias lapor pajak NIHIL

Mencoba mengingatkan buat temen2 yg sdh ber NPWP yg tertarik pindah ke Malaysia dan Singapura yg kebetulan yg saya tahu ratenya lebih rendah dari indonesia mungkin mesti mikir2 dulu...
"NUMPLEK aja di jakarta...... karena biasanya emang gaji disini lebih menggiurkan tapi ga terlalu beda benernya cuma 30% lebih tinggi tapi pengeluaran pastinya lebih tinggi terutama utk pos akomodasi butuh sekitar 4-6jt/bulan utk sewa apartemen kelas menengah dan juga sekolah anak2 butuh Rp 2jt/bln/anak. Sehingga kalo penghasilan after tax menurut tax malay cukup utk hidup..(ini utk pekerja dg kontrak local package) maka kalo mesti bayar lagi ke indonesia bisa jadi anak anda terancam tidak sekolah nangihnangih ."

Menyedihkan bukan kerja di luar negeri... Sudah di negeri sendiri aja biar pemerintah tambah pusing ngurusin pengangguran ma jalanan macet ga pa pa asal anak tetep sekolah ... ato kalo mo pergi lsg dari fresh graduate krn belon dikirimin surat cinta dari kantor pajak sengihnampakgigi

So kesimpulan ngayal2 gue..
1. Bikin KTP 12 biji biar bisa lari saat dikejar aparat
2. ga usah balik ke Indonsia, cari negara yg ngasih PR
3. kalo mo balik tunggu anak2 dewasa demi hukum, seluruh harta dihibahkan ke mereka .. hibahnya di LN juga (jangan beli apapun ato nyimpen harta bentuk apapun di Indonesia)
4. kalo pengen balik cepet nyogok beli paspor negara2 Afrika (alias ganti kewarga negaraan) yg loosee kontrolnya sengihnampakgigi- syarat cari CP yg bener biar kagak ditipu

sekian laporan possiing daku minggu ini... capek, stress, migrenku minggu ini akhir maret dan awal april kelabuku....
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...