Pages

Thursday, September 20, 2007

ANAK VS MAID

Kalo dibilang masa2 paling puyeng buat ibu2 yang punya pembantu adalah sekarang... masa2 sebelum lebaran. Pembantu biasanya sudah ada yang pamit mo berhenti atau kadang bilang cuma 2 minggu tapi ternyata gak balik lagi. Kalo mencari pengganti gampang gak masalah... nah jaman sekarang ini yang namanya cari pembantu duh susahnya minta ampun.

Agen??? jangan harap ada garansi bagus, dapet sih dapet tapi keseringannya kalo gak nglunjak ya bego banget atau males.... Pernah suatu saat ambil seseorang dari agen.. dateng kerumah langsung makan terus tidur... halah ni mao kerja atau nginep di hotel sih... Paginya bangun siang. Lengkap sudah nyapu aja gak bersih, padahal nyapu pekerjaan yg paling mudah kan. Setrika gak bener masak baju dilipat dijadikan satu sama pel. Nyalain lampu kagak bisa. Lebih nyesek lagi anak di kamar ma tu orang main kunci kamar eh... dianya gak bisa buka kunci.... Halah coba bisanya apasih... Aku tahu... bisanya makan, makan tepat waktu sarapan jam 7 makan siang 11.30 si anak gak dipikirin yg penting dia nyendok nasi buat piring sendiri. Mending kalo makannya bareng sambil dia nyuapin anak... tidak dia makan sendiri anak yg baru 2 tahun ditinggal mainan sendiri di tempat yang berbeda.

Suatu ketika ada seorang ibu yang bilang kalo pembantunya OK banget. Pekerjaan rumah semua beres... anak2 tetep gemuk (artinya dikasih makan...) dan wangi. Pokoknya kelihatan terurus deh. Tapi kemudian si anak ditanya gimana si "mbak" ma adek... dengan polos dia menjawab "kalo adik pukul mbak suka bales" nah mulai deh si ibu bingung, marah dan kesal. "Kok anak gue dipukulin... gue bayar lo buat kerja bukan buat mukulin!" "gemesnya kan lu dah gue bayar mahal pula... kenapa ... kenapa,... kenapa? dan seterusnya. Mestinya ada keluarga yang jagain nih"

Duh ibu yang baik bersyukur rumah rapi anak gemuk dan wangi tapi marah karena anak dikasari. Tapi coba deh berada diposisinya... mengerjakan sebegitu banyak pekerjaan yang kelihatannya sepele dan juga mengasuh anak-anak. Sebetulnya pekerjaan terberat adalah mengasuh anak.... dimana mengasuh anak haruslah bersungguh-sungguh, berencana dan bersengaja. Kalo bisa dibilang yang bisa melakukan 3 hal ajaib tersebut ya cuma satu orang, siapa.... ya ibu. Jadi bukan pembantu. Ibu pun kadang tidak sanggup.. karena yang namanya mengasuh anak itu super melelahkan, sehingga kalo anak menjadi bandel tangan ibu pun akan maju kedepan.. cubit tuh pantat si anak... sambil bilang "nakal kamu ya... nakal lagi mama cubit!" Nah tuh baru sadar kan kalo kita aja yang melahirkan gak sabar... apalagi orang lain yang ngasuh anak bukan karena bersengaja tapi karena dia butuh uang. Jadi jangan pernah berharap akan menemukan "a perfect person" dalam hal ini. Terima saja kalo anak nakal dan PRT memberikan sedikit tindakan dalam skala yang masih bisa ditolerir... artinya tidak menyebabkan luka...mungkin perlu dikomunikasikan misal kalo nakal boleh jewer atau cubit pantat. Tapi kalo mau perfect ya diasuh sendiri ... jadi fungsi pembantu hanya mengerjakan pekerjaan rumah kasar saja.

Masalah ada keluarga atau tidak sebagai penjaga pembantu... ada benarnya ada juga tidak benarnya. Kalo keluarga tersebut ikhlas hati bersengaja dan bersungguh2 sih OK tapi kalo kita yang meminta rasanya susah juga. Karena pihak keluarga sedikitnya dia jg memiliki kepentingan dan kesenangan pribadi dan yang tidak bisa kita abaikan. Mungkin bisa kita minta tolong tapi range waktu pasti juga pendek. Apalagi minta tolong ortu... yah kalo ortu tidak punya tanggungan lain.. atau yah kalo cucunya memang cuma satu? Kemudian sadarilah beliau jg sudah lelah saat membesarkan kita.. masa kita beri beban untuk membesarkan anak kita pula? Sebetulnya paling inti... seorang ibu harus sadar tugas pengasuhan anak adalah tugasnya, bukan menyalahkan orang lain atas ketidak mampuannya dalam menyelesaikan tugas tersebut.

Jadi memang tidak mudah bagi ibu... tapi apabila kita memang membutuhkan orang lain untuk mengasuh anak kita maka cobalah menerima segala kekurangan orang lain. Mungkin dengan itu kita jadi lebih ringan untuk menyeleksi mencari maid atau pengasuh anak yang baru. Tetapkan aturan yang jelas pada si "mbak" baru.. termasuk pola hukum anak.. Jenapa pada anak2 tertentu memang susah kalo hanya dengan kata2 saja... tapi lebih efektif misal kalo dikurung di kamar selama 10 menit. Tergantung para ibu sendiri yang sudah paham dengan polah tingkah buah hati tersayang. Jadi jangan biarkan si "mbak" membuat kreatifitas sendiri yang akan merugikan diri kita nantinya. termasuk akan menghindari kita dari rasa sakit hati karena anak dianggap "disiksa" oleh pembantu.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...