Pages

Thursday, December 13, 2007

kadang merasa hidup gak adil...

Pernah ngerasa hidup itu gak adil... sering... Tapi kemudian bisa berdamai dg rasa gak adil itu akhirnya bisa membuatku lebih kuat seperti sekarang.. Berkali2 aku merasa hidupku kok berat banget ya..jadi inget2 kenangan masa lalu...

Mulai aja dari selesai kuliah...
# selesai kuliah pas jamannya reformasi.. inflasi naik tinggi kerusuhan di mana2 PHK meluas karena banyak perusahaan yg gulung tikar. Akibatnya mo cari kerjaan susah banget ya... test ke jakarta dgn kondisi jakarta masih banyak puing berserak.. Kok ya gak adil banget itu pas aku slesai kuliah.. jadinya begitu kondisi agak membaik dapat pesaing mencari pekerjaan, yaitu dg tenaga berpengalaman yg kena PHK aih jeas kalah dong...

# Karena susah cari kerja akhirnya pengen sekolah lagi daftar di UGM dicurigai gak bisa bayar akhirnya ga ketrima. Terus disuruh daftar CPNS di Pemda.. oalahhh sebenarnya aku ogah banget jd pegawai Pemda mengingat sang mantan pacar kerja di jakarta kok aku di daerah. Test kujalani dg gak niat sama sekali.. orang2 ngerjain lama aku ngerjain dg cara kebut.. baca skimming isi.. habis itu mulai gambar2 di kertas ujian sambil menguap oahemmm..... Tiba pengumuman halah ribuan peserta kok ya namaku yg gak niat ini malah nampang sbg peserta saringan berikutnya. Gak Adil!!! Akhirnya karena dipaksa, ya sutralah ikut test berikut.. wawancara, aku ajakin berantem adu argumen si ibu pewawancara.. malah sempet kliatan beliaunya emosi..."hihihi aman bakalan ketendang deh gue" Dengan bahagia aku keluar ruang ujian dan berangkat ke jakarta daftar sekolah di UI disana mesti test EPT diatas 480 dan aku cuma dapet 483 kwakkk aku balik ke Yogya utk test EPT ulang di LIA dapet deh 503. Dan aku berhasil memasukkan formulir ke UI.
Masih di jakarta aku dapet telpon untuk segera pulang ada panggilan test lagi...oalah makkk tnyt si ibu itu memilih utk meloloskan aku alhasil ikutlah aku bersama rombongan utk test ke propinsi. Disana sama aja aku gak punya koneksi dan menjawab semua pertanyaan dgn setengah hati. Aku pikir kl skrg bener2 bakalan stop deh... dan aku happy banget denger kabar aku ketrima di UI. Tapi sebelum aku brkt kejakarta ternyata aku lolos dan benar2 bisa ikutan capeg aih... membombay-lah aku dua hari dua malam. Akhirnya nyokapku tercinta mengijinkan aku utk ke jakarta setelelah aku menyelesaikan administrasi di pemda... buat surat pengunduran diri ke gubernur jateng.. untung gak ada denda yah kekekeke

# Kuliah S2 tnyt bikin mabok.. mabok pelajarannya mabok duitnya.. saat dapet persetujuan aku diminta cari duit sendiri buat bayar buku... alahmakkk... tnyt karena baru angkatan ke2 perpus blm lengkap dan mesti copy ato beli buku. itu cukup bikin runyam. Akhirnya sambil kerja aku mesti kuliah.. kadang kalo gak mesti maju menyajikan makalah aku kabur buat cari duit. Sementara teman2ku yg lain ngomong masalah nonton konser dan ribut mo makan2 di resto aku harus berpikir bgmn cari uang tambahan dan bener2 mesti nahan lapar krn gak punya uang...

# selesai teori aku harus bergelut untuk mencari dana buat thesis akhirnya dapet kerja tetap. Tapi konyol banget setelah aku masuk dan tandatangan kontrak kerja ehh.. aku justru ketrima di tmp lain yg gajinya 2x lipat. Duh mules deh langsung. Kagak adil ya!!!!

#Nikah lama banget gak punya junior.. ape pernah nangis2 di depan RS karena buat ketemu dokter SPOGnya mesti daftar dan tunggu 3 bulan. Beberapa kali keguguran dan kmd ada kista. Akhirnya stlh hampir dua tahun menunggu akhirnya karunia indah itu datang. Tapi lagi2 aku mesti berkorban.. karena ada masalah dg kandungan dan tmp kerja gak ngebolehin buat unpaid leave ya akhirnya aku mesti mengundurkan diri dan jadi pengangguran. Padahal kerja enak.. deket rumah.. cuma mesti naik turun tangga aja yg gak mungkin. Aih gak adil rasanya waktu itu...soalnya setelah aku mengambil keputusan itu aku ditentang habis ma ortu yg setengah mendiamkan aku. Duh brenti kerja aja dah berat kok ya ditambah didiemin ortu....

# Setelah melahirkan aku cari kerja lagi dan tempat kerjaku yg baru gajinya hanya separuh gaji sebelumnya+kerjaan lebih dan tempatnya itu jauuuuuhhhhh banget butuh waktu 2 jam naik angkot. Alamakkkk tapi daripada aku diboikot ma ortu aku jalanin aja deh. Senengnya disitu cuma temennya banyak. Tapi gak tahu juga berkah kali ya.. selama jd pegawai tetap di sana ada aja krja sambilan yang gajinya lebih gede dari gaji bulanan disana ya sudah aku sukurin dong..

#Sambil terus cari terobosan baru akhirnya aku bisa jadi tenaga partimer di univ swasta besar di bilangan Slipi yg daftar ratusan dan gue lolos walopun bkn overseas graduated... wah kalo ini satu kelas (4sks) bisa sama dgn 12SKS tmp kerja tetapku. Saat mulai dipercaya bahkan aku ditawarin 4 kelas lagi2 aku mesti berhenti dan ambil keputusan gak populer.. ikut suami cuma jadi ibu RT merangkap PRT. huekksss beratzzz!!! Gue kehilangan pundi2 yg kadang bisa bebas kubelanjakan... ato kutabung..

#Pindah ke sini harapan hidup lebih baik tnyt... beratzz jg.. biaya hidup yg tinggi akhirnya keinginan sekolah lagi aku kubur dalam2 (sempet juga ayahku ngomong sadis "Ngapain pengen sekolah lagi ntar dapet gelar Doktor jg cuma jadi tukang pel... duh sedih banget). Belum lagi nasib suamiku dari banyak orang yg punya jabatan kayak dia cuma dia dan satu rekannya aja yg dapet gaji rendah. Sekarang jabatan naik satu level lagi tapi gaji tetep.. jabatan naik berarti tanggung jawab lebih banyak, lebih capek, lebih gak punya waktu, lebih gak sehat... tapi mesti tetap memikirkan sulitnya dapur tetap mengepul... kalo ini aku sempet ngomong "kok perusahaan gak adil sih...!!"

Kadang hidup memang terasa gak adil ya... tapi gimana lagi mesti diterima dan dijalanin aja... nangis.. boleh aja ya cuma jangan lama2 kalo sudah lega tegakkan kepala kemudian kaki siap menapaki kembali hari2. Kadang2 karena menjalani hidup yang sulit bisa membuat kita menghargai hal2 indah yang muncul... WIS JALANIN AJA HIDUP YG PENUH KETIDAKADILAN INI DENGAN SEMANGAT... SEMANGAT!!!!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...