Pages

Sunday, February 17, 2008

Tentang "Jangan"... sebuah ketakutan

Ttg doa yg kupost kemarin..
tiba2 hari itu memandang kedua anakku aku merasa takut....
terpicu dari...
sebuah obrolan lewat YM
Si X: itu resikone nek tabungan dalam bentuk duit
Si X: wis kemakan inflasi
Si X: terlalu likuid maneh
Me: any sugestion?
Si X: katanya
Si X: ini baru kata ref yang paling cocok dan logis aku baca selama ini lhoo
Si X: tabungan anak terutama pendidikan mendingan dalam bentuk emas murni
Si X: emas batangan
Si X: disamping tahan inflasi , akeh emane nek di otak atik
Me: iyo ning danane ge tuku emas batangan kan gak cukup 10 jt per batang
Si X: salah
Si X: emas sekrang 275 rb/gr
Si X: ada yang 5 gr per batang
Si X: jadi sekitar 1,5 jt an
Si X: hayooo
Si X: 5, 10, 20, 50, 100, 500, 1000 gram ada
Si X: katanya seh kalo mo aman buat pendidikan tinggi anak
Si X: siapkan masing masing anak emas batangan buat persiapan sekolah pt, 1 kg emas batangan
Me : whua.. nangih

And then terbayang di otakku... Me ... FTM gak punya penghasilan, gak mampu nabungin anak banyak, ada sih sedikit yg diberi suamiku utk kebutuhanku tapi utk bisa nabung sebanyak itu aku gak mampu... itu baru buat pendidikan anak..

Kalo suamiku pensiun ga ada uang pensiun (peg swasta dan disini gak ada jamsostek gigitjari) sedangkan si beliaunya masih pingsan (atau enggan) menyisihkan sebagian penghasilannya buat dana pensiun, terus kita mau makan apa? Nah apalagi aku mo nabung pake apa??? adus kalo daun bisa gelakgulinggelakguling

Aku gak mau kalo tua aku bergantung pada anak2ku..
Aku gak mau kalo ke-papa'anku membuat mereka membenciku (membuat Tuhan akan menutup pintu rezeki mereka ... doa please jangan Tuhan)
Aku juga gak mau kalo karena sayangnya padaku membuat hidup mereka ikut susah
.... dan itu membuatku gak bisa senyum atau gak bahagia

Aku juga gak mau karena kepapa'anku membuatku lupa mensyukuri nikmat Tuhanku karena sibuk mengeluh..
Karena sibuk mengeluh aku akan merasa Tuhan tak sayang lagi padaku dan Tuhan akan marah tak mau lagi mendengar permohonan ampunku

sengihnampakgigisengihnampakgigisengihnampakgigi
Sebuah pemikiran aneh melintasku
kenapa tak minta "jangan panjangkan umurku"
cukup sampai kedua anakku bisa hidup dgn usahanya sendiri (yang mungkin sampai sebatas itu uang tabunganku bakalan tak bersisa duit)
dan ketuaanku dan kepapa'anku tak mengganggu rezekinya... dan
aku tak sempat mengeluh lagi,
Salahkah???? sengihnampakgigisengihnampakgigisengihnampakgigi

It's all about pension prgramme-kali ga berlaku utk PNS sengihnampakgigi & nabung buat anak (bukan aku gak yakin rejeki Tuhan tp emang mesti ada planning krn rejeki kita kali ini bisa jadi sdh masuk rejeki kita saat tua nanti... dan aku belum punya dan belum berhasil maksa partner buat planning yg bener gelakguling makanya kl ga ada planning jangan minta umur panjang sengihnampakgigi coba bayangin brp biaya sebulan utk hidup plg sederhana-dah ga ada hasil x lama waktu hidup juga pertimbangan inflasi fikirbintang7nangih)
Psstt... jangan nyaranin suruh wiraswasta --- ga bakat dan ga ada modal
nangih
NB : Maaf ya friend...kalo obrolan di YM'nya jd ikut nampang tentu sudah pake editing yg gak memalukan gelakguling
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...